Dari Pencarian Review Klinik Kecantikan Berujung ke Pencarian Dokter Obgyn

Bismillah…

Dear Diary,

Nampaknya kali ini gue harus bener-bener serius bin serius bin serius lagi deh. Hahaha! (wah, emang serius tentang apaan sik?) Diiih, kepo. Nggak, nggak, bercanda. Gue kasih tau, kasih tau… :p

Jadi. (ciyeee…uhuk-uhuk, ehem)
Iya, jadi.
Jadi…..kan gue udah married tuh. (lah terus?)
Iya…jadi kan gue udah married . Ya…masih bentar sih, belum ada itungan banyak tahun. Cuman ya…gue kepikiran buat ngerencanain sesuatu aja. Lagipula, apa salahnya kan untuk kita berencana dan mencoba. (ciyeeeh…apaan ntuh) 😀

Iye, iye…nih gue kasih tau.
Jadi. Sebelum gue mulai berkisah (ceilaaah…bahasanya…berkisah), gue sama laki gue nggak ada niatan nunda-menunda perihal momongan. Walau emang sih di 6 bulan-an awal pernikahan kita, kita suka merhatiin kalender kesuburan yang bahkan sekarang ada apps-nya di HP. We used to notice tanggal-tanggal “rawan” itu. Tapi lepas dari 6 bulan-an itu, kita udah nggak aware lagi tuh sama tanggal-tanggal yang dianggap “rawan” kehamilan. Justru sejak saat itu gue suka merhatiin tanggal-tanggal di mana gue lagi dalam keadaan subur, walau nggak sering-sering juga sih. Lagian yak, tiap mau uhuy ribeut amat dah kudu ceki-ceki HP dulu. Rempong, bo! Nepsong mah, nepsong aja. Hahaha. 😀
Dan di tahun 2015 lalu, ya kira-kira pertengahan tahun sampai akhir tahun lalu, gue sama laki gue lagi iseng-iseng berhadiah buat rutin maen ke RS Tebet.

Awalnya sih, nggak sengaja aja nemu dokter SpOG di RS tersebut. Karena juga kebetulan kantor proyek yang sekarang itu deket banget sama RS Tebet, di area perempatan Pancoran belakang Bidakara ituh. Tepatnya di area perumahan BIR.

Nah, kenapa di RS Tebet? Ya karena sebelum gue mutusin mau maen ke mana, gue googling dulu dooong, dokter SpOG mana yang bagus dan yang pastinya harus perempuan. (ini gue udah prinsip banget, kudu, wajib, haram pokona mah kalo enggak, hehe)
Dan dari hasil googling-an gue di tahun 2015 lalu, pilihan jatuh ke nama dr. Cut Diah Tris Mananti, SpOG.
Nah…pas gue lihat-lihat, salah satu lokasi Beliau praktek adalah di RS Tebet.
Wuiiih, pas banget bo! Deket! Hehehe.
Bahkan pas udah eksekusinya, gue malah jalan kaki terus tiap berangkat ke sana dari kantor. Hahaha. Sehat kaaan.
Jadwal Beliau di sana yang gue ambil itu hari Rabu malem pasca jam pulang kantor dan bisa reservasi by phone.

Beliau ini orangnya ramah, baik, tapi tegas. Maksudnya, enggak galak gitu as long as you sebagai pasien nggak bandel. Hahaha. Eh tapi serius, Beliau orangnya buaek banget kok.

Dari hasil selama kurang-lebih setengah tahun tersebut, alhamdulillah kondisi gue sama laki gue dinyatakan sehat dan normal-normal saja. Cuman ada 1 hal yang paling diwanti-wanti sama dokternya, kita kudu dieeet! Hahaha. (kita ni pasangan bandel, mpun deh)
Oiya, dalam pemeriksaan kondisi kita berdua, kita juga mengambil beberapa tes (tes lab) buat ngedukung pemeriksaan gue dan laki gue sama Dokter Cut di RS yang berbeda, yaitu di RS Omni Pulomas. Karena RS Omni ini selain memang RS bagus, juga karena RS Omni masuk daftar RS yang biayanya kalau kita maen ke sana, dicover sama perusahaan laki gue. Hahaha, iya laaah, cari yang bagus tapi free aja kaaan. 😀

Dari pemeriksaan awal tersebut, gue ma laki gue belum lanjut lagi. Dan tau-tau…..udah mau pertengah 2016 lagi ajeee. Ya ampuuun. Cepet banget bo! Haha.

Gue nggak tau sih, mungkin kitanya terlalu nyaman (dan terlena) sama kondisi kita saat ini. Terlalu enak dan nyaman. Bahkan gue paling nggak ngerti kalau pas ada yang nanya tentang hal ini, dan dia cowok, ada pertanyaan, “serius laki lo nggak masalah & nggak panik apa gitu gan/nis?” Lah…lha emang nggak ada apa-apa dan santai aja kok.
Lagian kalau nggak santai, saat ini gue udah berhasil jalanin diet nurunin berat badan kali ya. Hahaha.

Nah…berangkat dari terlalu terlena tadi itu, kita juga harus makin mikir buat bisa “lebih serius” lagi dong dalam merencanakan hal ini.

Dan gue, abis googling meng-googling lagi nih. Iyes, buat nyari-nyari dokter lagi. Awalnya sih sebenernya nggak sengaja ya. (lagi-lagi nggak sengaja, 😀 ) Awalnya iseng karena sesungguhnya penasaran sama klinik kecantikan di RSIA Tambak. Soalnya, tiap hari berangkat dan pulang kantor selalu nglewatin jalur itu, karena gue tinggal di area Matraman.

Nah, di dinding gedung RSIA Tambak itu tertulis iklan promo besar-besaran untuk treatment laser penghilang bekas jerawat, kantung mata, kerutan di wajah, dsb dengan harga Rp 500.000++.
Tiaaaaap hari gue baca tuh tulisan. Gimana nggak penasaran kan. Dan ternyata pas gue compare sama treatment sejenis di tempat laen, harga sekian termasuk kategori “murah”. (hmmm…iya, murahnya dalam tanda kutip yah, inget, dahulukan kebutuhan pokok sebelum kebutuhan tersier a.k.a foya-foya, wkwk, nggak-nggak bercanda)

Nah, karena penasaran, gue googling lah tuh si RSIA Tambak. Karena dari namanya juga khusus rumah sakit ibu dan anak, tapi kok nyediain klinik kecantikan juga yaa. Gitchu…

Eh, lhaaa…dari hasil googling meng-googling ini nih gue baru tau kalau ternyata, banyak ibu-ibu yang nyaranin seorang dokter SpOG yang praktek di RSIA Tambak itu. Bahkan banyak yang review kalau pelayanan di sana supeeer enak, ramah, bahkan termasuk suster-susternya, satpamnya, bahkan sampai tukang parkirnya ramah semua, dan tempatnya nyaman banget, homey abis. Ini gue dapet referensi salah satunya dari femaledaily.
Nah, berhubung itu thread tahun 2012-2013 itu UDAH kondisi bagus kayak gitu, gue narik kesimpulan kalau di sana itu emang nyaman banget dan tempatnya enak, dan seharusnya di tahun 2016 kondisinya makin oke dooong, minimal ya sama lah kayak tahun 2013 lalu. Hehehe.

Nah…salah satu dokter SpOG yang paling favorit di sana adalah dr. Oni Khonsa, SpOG. Dan pas gue googling kek mana rupa Beliau, eh ternyata, perempuan! Yeay!
Yang tadinya mau cari-cari informasi tentang dunia per-setrika-an wajah itu, eh, malah berakhir memunculkan niat buat serius bin serius bin serius bin serius lagi. Wkwkwk. Mungkin kalau gue udah jadi orang tua dan ngelihat gue (sebagai anak gue) dan laki gue (sebagai mantu gue) nyante begini, udah gue sentil kali yak. Hahaha. Ya…alhamdulillahnya, ortu kita berdua nggak ribeut dan ikutan santai juga. Pasrah. Lah…hahaha.

Jadi kesimpulannya adalah…..jeng-jeng-jeng!
Kayaknya gue bakal mau ambil jadwal rutin lagi deh buat ke SpOG. Tapi kali ini gue akan coba ke RSIA Tambak dan ke Dokter Oni tadi. Dari review yang gue baca, beberapa ex-pasien Beliau banyak yang puas banget sama performa Dokter Oni dan bahkan ada yang nyesel kenapa nggak dari anak pertama aja ya dia udah bareng sama Dokter Oni. Katanya Beliau ni orangnya ramah, baek, dan super sabar. Beuh…manteb banget nggak tuh bacanya kaaan.
Cuman ya gitu, ada sesuatu yang bagus, pasti ada juga resikonya. Yup! Dari review yang gue baca juga, antrian buat Dokter Oni tiap lagi praktek ini puanjaaaaang banget, bisa sampe mengular! Nah lho…hahaha.
Tapi yang gue seneng, pas gue lihat jadwal Beliau di RSIA Tambak, (ternyata di 2016 ini Beliau masih praktek di sana chuy, kan review yang gue baca tahun 2012-2013…gitchu…) ada jadwal di hari Jumat dari sore sampe jam 12 malem! Beuuuh. Manteb nggak tuh. Kali aja ntar sambil nunggu antrian, kita bisa mampir dulu bentar ke resto sebelah, restoran arab Hadramout. (lah…belom-belom udah ngomongin makanan lagi aje…hahaha)

Oke, jadi.
Daripada gue harus jauh-jauh ke RS Tebet lagi, mengingat juga proyekan gue di kantor Pancoran udah mau kelar, gue mending pilih tempat yang deket sama tempat tinggal saat ini, ya, yang deket Matraman.
Gue pas tau ada informasi ini, beuh rasanya…..kenapa nggak dari tahun lalu aja sih gue bacanya. (ikutan emak-emak di forum dah, hahaha) Kan enak, kelar periksa, tinggal jalan santai menuju rumah. Hahaha. Deket banget soalnya. Kalau jalan kaki lambat aja kira-kira 30 menit lah sampai rumah.

Doakan kita ya, siapapun Anda yang sempat mampir ke blog gue. Hehehe.
Wish us luck then! Bismillah wae nya. Yeay!

– – –
Matraman, 30.05.2016

Penilaian Soft Skills Saya

Wow, menarik!

Jadi ceritanya, hari ini saya mendapatkan notifikasi email dari Kompas Karier atas event yang akan diselenggarakan dalam waktu dekat. Yang menarik adalah pada saat saya usai meng-update semua data saya, saya mengikuti kuesioner soft skills yang disediakan oleh tim. Dan ternyata, hasil dari kuesioner tersebut adalah untuk menilai seberapa jauh kemampuan soft skills saya pada saat ini dalam dunia kerja dengan level pekerjaan saat ini, yang dikategorikan ke dalam jenis.

Nah, berikut hasilnya. Cekidot gan!

 

1.) SELF MANAGEMENT

Self Management adalah kemampuan individu untuk mengatur perilakunya sendiri, salah satunya dengan mengetahui tujuan hidupnya dan memiliki rasa percaya diri yang baik.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

Self Management Saya

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:
Kamu memiliki kemampuan self management yang sama dengan kebanyakan orang lain. Hanya saja kamu masih perlu meningkatkan kemampuan ini agar bisa lebih bersaing dalam dunia kerja.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Self Management soft skills Anda:

  1. Mencari tahu apa yang menjadi tujuan hidup kamu secara jelas, realistis, dan spesifik baik jangka pendek, ataupun jangka panjang.
  2. Mencari tahu kelebihan dan kekurangan kamu, emosi, dan kepribadian yang kamu miliki.
  3. Bersahabat dengan “stress” dengan jalan yang sehat, seperti melakukan olahraga, atau kegiatan lain yang kamu sukai.
  4. Membuat daftar “To do List” yang harus kamu lakukan.
  5. Menghindari prokrastinasi dalam mengerjakan sesuatu.

 

2) TEAM WORK

Team Work adalah kemampuan untuk bekerja dengan orang lain secara professional dalam mencapai tujuan bersama disertai adanya pemahaman mengenai perbedaan budaya, untuk mencapai tujuan bersama.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

Team Work Saya

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Kamu memiliki kemampuan team work yang sama dengan kebanyakan orang lain. Namun ada baiknya kamu masih perlu meningkatkan kemampuan ini agar bisa lebih bersikap profesional.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Team Work soft skills Anda:

  1. Fokus pada tujuan bersama.
  2. Memunculkan sifat empati dalam setiap interaksi dengan orang lain.
  3. Menghargai perbedaan dan keragaman budaya.
  4. Mendorong orang lain untuk dapat mencapai tujuan bersama dan menampilkan sikap kepemimpinan.

 

3) COMMUNICATION

Communication adalah kemampuan individu untuk menyampaikan informasi dengan berbagai perspektif sehingga dapat diterima dan dipahami oleh orang lain.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

Komunikasi

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Kemampuan komunikasi yang kamu miliki setara dengan kebanyakan orang lain, hanya saja kamu perlu memperluas perspektif kamu agar pendapatmu mudah diterima dan dipahami oleh orang lain.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Communication soft skills Anda:

  1. Berlatih untuk mendengarkan meliputi fokus perhatian pada yang berbicara, menghindari interupsi, menghindari pendapat yang menghakimi, tunjukkan rasa ketertarikan.
  2. Mensinkronkan bahasa tubuh dengan apa yang diucapkan dengan menyadari perbedaan individu pada setiap orang.
  3. Menjaga kontak mata dengan orang yang kamu ajak bicara.
  4. Berlatih menjaga intonasi dan volume suara sesuai dengan kondisi sekitar agar dapat jelas didengar oleh orang lain.
  5. Berlatih melakukan presentasi dan membuat laporan tertulis.
  6. Berlatih dalam menginterpretasikan ide dengan jelas dan efektif sehingga mudah dipahami oleh orang lain.
  7. Memperluas ruang lingkup komunikasi agar semakin terlatih dari skala local hingga global.

 

4) PROBLEM SOLVING & DECISION MAKING

Problem Solving & Decision Making adalah kemampuan untuk menemukan solusi masalah dengan menggunakan kreativitas, penalaran dan pengalaman masa lalu disertai informasi dan segala sumber daya sehingga dapat memilih solusi yang tepat dan merancang terobosan yang konstruktif dan etis.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

PS DM

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Kamu bisa menangkap inti permasalahan yang sederhana dan mengambil keputusan dengan cepat untuk masalah-masalah yang sederhana. Ada baiknya kamu mengembangkan kemampuan ini agar bisa memecahkan permasalahan yang lebih kompleks.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Problem Solving & Decision Making soft skills Anda:

  1. Melatih kepedulian dan kesadaran terhadap kondisi sekitar kamu.
  2. Mengikuti banyak kegiatan forum diskusi.
  3. Bertindak proaktif untuk memberikan pendapat ketika berada di forum diskusi.
  4. Berlatih membuat alternative pilihan yang kreatif dan tepat sesuai dengan etika dan norma yang berlaku di masyarakat.
  5. Berlatih untuk menghadapi dan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam hidup kamu termasuk masalah kecil sekalipun.
  6. Berlatih melakukan tindakan yang nyata dan efektif sebagai perwujudan dalam penyelesaian masalah.

 

5) PLANNING & ORGANIZING

Planning & Organizing adalah kemampuan untuk menetapkan perilaku yang sistematis untuk memastikan tercapainya tujuan kelompok. Merancang tujuan tertentu, membuat prioritas, dan time tables demi tercapainya produktivitas yang maksimal.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

PO

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Susunan target dan prioritas yang kamu buat sama seperti kebanyakan orang lain.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Planning & Organizing soft skills Anda:

  1. Membuat daftar “To do List” yang harus kamu lakukan.
  2. Membuat rancangan tahapan yang terencana untuk meraih cita-cita dan impianmu dan merealisasikannya dalam bentuk tindakan nyata.
  3. Melakukan perilaku nyata untuk memastikan rencana yang telah disusun berjalan dengan baik.
  4. Mengevaluasi tugas dan proyek yang dikerjakan, untuk mengidentifikasi kebutuhan lain yang mungkin dibutuhkan agar dapat mencapai harapanmu.

 

6) INITIATIVE & ENTERPRISE

Initiative & Enterprise adalah kemampuan untuk memulai dan menindak lanjuti suatu rencana/tugas dan usaha, dengan penuh semangat dan tekad yang kuat.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

IE

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Secara umum, kemampuan initiative & enterprise kamu sama dengan kebanyakan orang lain. Ada baiknya untuk terus dikembangkan agar dapat bersaing dengan orang lain.

Saran untuk melatih dan meningkatkan initiative & enterprise soft skills Anda:

  1. Belajar membuat keputusan yang proaktif, di tengah situasi yang tidak pasti.
  2. Belajar berpikir secara kreatif.
  3. Tulislah ide-ide yang muncul dalam pikiranmu.
  4. Belajar melakukan inovasi berdasarkan ide-ide yang telah ada dengan cara yang tepat (konsultasikan dengan orang yang lebih berpengalaman).

 

Nah…ternyata setelah dilihat-lihat, kesimpulannya adalah, kondisi saya saat ini dengan level pekerjaan saat ini, saya masih dalam golongan rata-rata ya. Haha.

Mudah-mudahan dengan bertambahnya pengalaman saya dalam dunia kerja, bisa mengubah nilai atau skor saya yang saat ini tertera pada grafik di atas, menjadi lebih baik atau lebih tinggi juga kemampuannya di kemudian hari.

Aamiin… 🙂

– – –

Tebet, 25 Mei 2016

English Test Preparation (1)

So this is it.

The moment when suddenly I want to explore my english skill again and again by monologue-ing and writing here.

Now it’s becoming an obsession to get much higher score of my TOEFL or IELTS later. It started actually at the end of last year. I remembered about my expired TOEFL prediction-test result, so I decided to start again to study. But because of my new job had just began, so I didn’t make it fast in time.

Actually I had a plan to take a TOEFL Test in this early year which were could be in January or February. But you can guess, I wasn’t in good performance so that’s why I postponed it. Haha. I hope I will ready this middle of the year.

image

I’m trying to keep reading english articles, watching western serials, english news, finishing my english novels, and even keeping update events on Quora day by day. That platform I mentioned in previous sentence is similar with other social medias but on Quora you can find any topics or updated events while increasing your english skill without any fear of lagging the informations or update moments or events which is happening or recently happened. Instead of facing bullsh*ts on mainstream social medias like facebook, path, instagram, and twitter everyday, it’s better to move on with something new and certainly will make you smarter.

(well actually it is not a generalize, we’re still can find good/positive things on that mainstream social medias, but related to what happened recently which always be that political things again and again, racism, fanaticism, etc, sometimes better to switch to another platforms for your entertainment)

I have some english materials too for supporting me learning the english. Lucky me, I have both IELTS and TOEFL materials freely. One is I got from a friend who got it by downloading from the internet which you can imagine how big the file size is where you have to provide the best internet connection to download it, and the other one is I got from a free educational workshop that held by one of candidate of the IA-ITB election participant in last February.

Through these months since I decided to start studying again, I’ve experienced things related to “increasing english skill”, such as took a TOEFL prediction test, took an english test on jobstreet website, and the last one is I came to an interview at foreign company where of course I needed english to do it although I didn’t past it in the end, haha. But for me, that interview was the very incredible experience I’ve ever had since graduated from college at least for me as an ordinary student who’s not as smart as others, haha. And for the results of both tests, guess what, my scores have increased! Both of them! At least since 2014, the last year I’ve taken those tests.

Talking about the free workshop that I mentioned in previous passage, lucky us who came to the event, there’s also a simulation of an IELTS test by the IDP Education, a kind of an educational organisation based in Australia that help international students to find best universities for them who want to study abroad, including organize the IELTS test. Honestly, that was my first experience knowing what the IELTS test form is. But I don’t think I’m late, at least now I can manage my self to fulfill the best scores both for IELTS and TOEFL.

Wish me luck then. 🙂

– – – – –

Matraman, 10.04.2016

6 Years and Still Counting,..

Dengan tangan bergetar, pemuda itu berusaha keras memberikan benda itu kepadaku. Ya, sebuah invitation untuk menghadiri sebuah acara. Dengan ragu namun pasti, melawan ke-grogi-an dan wajah yang merah padam, dengan terbata-bata Beliau pun mengucapkan kata-kata itu kepadaku,

“M..m..ma..u..   da..teng, ng..nggak..?”

– – – – –

undangan syukwis

Sore itu, hujan turun. Suasana dinginnya Bandung semakin sejuk dengan kehadiran hujan ringan yang sejak siang belum berhenti juga. Sore itu, aku masih memiliki jadwal latihan untuk perhelatan konser beberapa hari ke depan. Sebuah konser orkestra akbar pertama kami (saya dan teman-teman orkestra) yang akan kami lakukan di Sabuga.

Tapi, bukan momen latihan yang aku ingat hingga detik ini, melainkan momen yang benar-benar tidak aku sangka-sangka sebelumnya. Rasanya begitu cepat dan terjadi begitu saja.

– – – – –

Mungkin cara kami (saya dan Beliau) salah, karena kami melakukan “hal tabu” yang sebaiknya tidak kami lakukan. Ya, pacaran. Begitulah, ketika manusia sudah dimabuk oleh sebuah benda pink bernama cinta, cinta diantara dua insan. Terbuai dan tidak tahan menolak pesona keindahan di dalamnya.

Tapi, tidak mengapa. Biarlah yang sudah berlalu tetap berlalu dan mengalir menuju muara kisah kami di penghujung waktu kelak di keabadian. Toh pun kami selalu menikmati di setiap langkah “perjalanan” kisah kami. Dan beruntungnya kami masih berada di dalam pagar dan tidak melompat lebih jauh. Sekedar bercanda, tertawa bersama, bermain bersama, serta membahas apapun dari yang penting hingga tidak penting. Aku hanya ingin fokus dengan apa yang sudah ada, apa yang sudah tercapai, serta fokus untuk selalu melangkah ke depan mengarungi kehidupan keluarga kecil ini.

Terima kasih kepada keempat orang tua kami, Ibu di Surga, Ibu, dan Kedua Bapak, serta keluarga kami yang senantiasa mendukung kisah kami, yang pada akhirnya merestui kemantaban langkah kami menuju masa depan bersama.

– – – – –

Well, biarpun “tabu”, aku tetap merasa beruntung, karena aku jatuh kepada orang yang tepat. Terutama untukku di mana pada “masa muda” masih sempat merasakan “ngeceng” atau dalam bahasa gaul-nya nge-“gebet” satu-dua orang pria. Beruntungnya masih dalam tahap “ngeceng” dan belum ada sesi tanya-jawab, tembak-menembak, kemudian “jadian”.

Dan kondisi demikian berbeda dengan Beliau. Mungkin dikarenakan peraturan yang begitu ketatnya dalam keluarga, membuat Beliau senantiasa berhati-hati. Namun demikian, tetap saja gejolak “rasa suka” terhadap lawan jenis itu tetap ada dan terjadi di antara waktu dari masa baligh dimulai, hingga Beliau pun bertemu denganku. Akan tetapi entah mengapa Tuhan menunjukku sebagai tempat berlabuhnya, tempat “eksekusi” pertama dan terakhir bagi Beliau. Itulah mengapa aku katakan di sini lagi-lagi: beruntung. Terlebih, kriteria Beliau entah mengapa langsung pas dan yasudah, berjalan begitu saja hingga kini dan hingga nanti, insyaaAllah.

Jika aku ingin memilih, rasanya memang, ingin seperti kawan-kawanku yang berhasil ta’aruf dan langsung menikah tanpa “pacaran” lama-lama. Tapi, aku tidak akan menyesal. Karena bagaimana pun, menyesal adalah bisikan syaitan. Lagipula, masih beruntung bahwasanya yang menjadi suamiku kini adalah mantan satu-satunya yang tentunya di dalam masa pacaran-nya melibatkan perasaan hati serta emosi, merasa sudah terikat satu sama lain. Dan lagi, selama masa-masa pacaran  itu, Beliau tidak pernah tidak bertanggung-jawab atas sikap dan perbuatannya kepadaku. Dan jika di masa mendatang aku teringat mantan, ya, hanya Beliau, bukan kecengan atau gebetan masa muda, karena dengan alasan tidak pernah merasa terikat dengan mereka, apalagi melibatkan perasaan dan harus mengalami momen-momen “harus move on”, tidak pernah. (well, semacam pembelaan yah, hahaha)

– – – – –

Bila bercerita tentang Beliau, sudah pasti, isinya akan lebay-selebay-lebay-nya. Betul, Beliau adalah pria yang sangat baik luar dan dalam. Bukan tipe pria di mana sebelum aku bertemu dengan Beliau, dalam benakku, pria itu penuh emosi, egois, dan yang pasti sebagai wanita, kudu siap-siap banyak mengalahnya di kemudian hari. Akan tetapi ternyata, bayangan “mengerikan” tersebut sirna begitu saja ketika aku bertemu dengan Beliau.

Namun pada intinya, bukan Beliau yang tidak pernah memarahiku, akan tetapi justru akulah yang selalu membuat Beliau pusing tujuh keliling. Bahkan aku pernah mengungkapkan hal ini kepadanya,

“Abi, Abi itu kok masih mau ya sama aku yang tukang marah-marah. Padahal lho, Abi bisa aja pas aku lagi marah-marah jaman belom nikah yang nggak jelas itu, bisa aja langsung ninggalin aku, pergi dan nggak mbalik, kemudian nyarik calon istri lain yang lebih lembut,”

Tapi tidak pernah Beliau lakukan. Itulah mengapa, lagi-lagi satu fase dalam hidup yang aku sebut juga sebagai salah satu bagian dari sebuah keberuntungan, lucky, persis seperti doa Ibuku.

– – – – –

Matraman, 8 April 2016

Sayur Bobor Daun Singkong

Lama ya rasanya tidak menulis terkait resep-resep harian. Haha. Makin lama muncul juga rasa malas untuk mengetik tentang masakan. Kadang-kadang sudah rempong di dapur, agak-agak ribet jikalau harus bergantian tangan ini untuk bergantian memegang alat dapur dengan kamera. Hahaha. 😀

Baiklah. Kali ini saya ingin menulis resep sayur bobor daun singkong favorit.

Yuk gan. 🙂

 

Bahan-Bahan:

  1. Seikat daun singkong. (biasanya kalau belanja di pasar maupun supermarket sudah dalam bentuk ikat per ikat)
  2. Kencur 1 jari jempol kurang-lebih.
  3. Santan Kara 1 buah saja. (saya tidak memarut sendiri atau membuat santan sendiri dari parutan kelapa, hehehe, ketahuan deh malasnya, 😀 )
  4. Bawang merah 5 butir. (atau sesuai selera)
  5. Bawang putih 5 butir. (atau sesuai selera)
  6. Gula.
  7. Garam.

Tahap Membuat Sayur:

  1. Petik satu per satu daun singkong dari tangkainya.
  2. Bersihkan, kemudian masak daunnya saja kurang-lebih 30 menit.
  3. Sambil menunggu matang atau empuk daunnya, mari kita siapkan bumbu-bumbunya.
  4. Kupas kencur, bersihkan, kemudian digeprek atau di-penyet.
  5. Kupas bawang merah kemudian iris-iris.
  6. Kupas bawang putih kemudian iris-iris.
  7. Setelah kurang lebih 30 menit, angkat dan saring daun singkong yang sudah matang tadi. Ingat, di-saring kemudian ganti air matang yang baru (bisa dari dispenser atau memasak baru, yaiyalah gan, hehe).
  8. Masukkan semua bumbu. Masukkan santan Kara, masukkan kencur, dan irisan-irisan bawang merah dan putih tadi.
  9. Tambahkan gula dan garam secukupnya atau sesuai selera.
  10. Masak lagi kurang-lebih 15 menit.
  11. Sajikan hangat.

Bobor Kangkung

Nah, mudah bukan? Mangga dicoba. Selamat makan! 🙂