AMG, Curhat Terbuka, Life

“Kamu Mau Jadi Apa?”

“Kamu mau jadi apa?”

Begitulah pertanyaan itu muncul seketika dan ditujukan kepadaku.

 

– – – – –

 

Sebelum masuk ke dalam tulisan, aku hanya ingin berkata, tulisan ini adalah murni pendapatku pribadi dan tidak ada kepentingan di dalam mengomentari pilihan hidup orang lain. Tulisan ini mengandung opini individual dari seseorang yang belum genap berusia 30 tahun, dalam arti “masih di bawah” usia 30 tahun dengan segala pemikirannya.

So, mari kita lanjutkan. 

 

– – – – –

 

Siang itu aku baru saja selesai mengikuti meeting mingguan bersama dengan direksi dan tentunya beberapa rekan kerja. Cukup agak sedikit menegangkan. Mengingat hari itu merupakan hari permulaan minggu, yaitu Hari Senin. Hari di mana raga ini baru saja selesai menikmati “masa-masa indahnya” bersama dengan weekend 2 hari yang baru saja dilalui. Ditambah materi yang dibahas sedikit agak “berat”. Sudah begitu, pagi hari pula kami melakukan aktivitas meeting mingguan tersebut.

 

Aku terduduk termangu memikirikan sebuah jawaban atas pertanyaan yang dilontarkan seorang rekan kerjaku itu. Ya, mau jadi apa aku nantinya?

 

Dengan tiba-tiba suasana makan siangku agak sedikit terusik dengan pertanyaan tersebut. Akan tetapi, aku tidak sakit hati sama sekali, melainkan sedikit menggelitik pikiranku dan ingin menggali lebih dalam lagi akan jawaban-jawaban yang mungkin muncul. Ada benarnya juga Beliau bertanya demikian. Aku pun semakin terdiam memikirkan kemungkinan-kemungkinan yang mungkin saja terjadi di depan sana, sembari menikmati rendang pesananku. Hmmm, cukup sulit ya.

 

Source: http://clipartix.com

 

Beliau menjabarkan kalau dirinya, dalam usianya, mengatakan bahwa Beliau agak sedikit menyesal dengan pilihan yang sudah Beliau pilih. Menurutnya, dalam usia sekian, seharusnya Beliau sudah dapat mencapai dan melakukan sesuatu yang lebih daripada kondisi saat ini yang sedang Beliau jalani. Beliau pun bilang kepadaku, jangan sampai aku terlena, terbawa suasana, terbawa nyaman, terbawa santai, yang kemudian hari dapat menjadi bom waktu untuk diriku sendiri kelak di kemudian hari.

 

Well, sebenarnya pemikiran dan nasehat Beliau sedikit mengena kalbuku. Betul juga, pikirku sesaat.

 

Beliau menambahkan, ditambah dengan background pendidikan atau jurusan kuliah yang sudah aku ambil, jangan sampai ter-sia-siakan hanya dengan mengerjakan pekerjaan “remeh” menurut Beliau seperti yang sedang aku kerjakan saat ini, di mana memang, tidak ada keterkaitan langsung dengan jurusan kuliahku dulu.

 

Di sini, pikiranku mulai tidak setuju. Ya, betul. Saat ini aku lebih banyak berhubungan dengan pekerjaan administrasi dan lebih banyak berhubungan dengan pekerjaan me-manage orang banyak. Akan tetapi menurutku, pekerjaan ini tidak mudah. Tidak se-“remeh” itu. Butuh skill, ketelitian dan disiplin tinggi di dalam menjalankan semua tugas ini. Di sinilah pikirkanku mulai tidak setuju dengan pernyataan Beliau. Namun siang itu, aku memilih diam dan mendengarkan saja. Ditambah, Beliau adalah senior jauh dan sudah berpengalaman bertahun-tahun bekerja dalam perusahaan tempatku bekerja saat ini.

 

Source: http://thinkingorganized.com

 

Usai makan siang dengan Beliau, aku semakin hanyut dalam pertanyaan tersebut.

 

“Kamu mau jadi apa?”

 

Sebenarnya kalau ingin dibuat mudah dan simple, aku bisa menjawab pertanyaan itu dengan cepat. Aku ini adalah seorang wanita dewasa yang kebetulan sudah menikah juga. Sebenarnya, tujuan utamaku ingin menjadi seorang istri dan ibu yang hebat bagi suami dan anak-anakku kelak. Aku ingin menjadi seorang wanita rumahan dengan menjalankan bisnis sampingan yang menjadi hobiku. Ya, itulah impianku.

 

Lalu, jika melihat kondisi saat ini di mana aku yang hingga detik ini masih “hanya” berstatus sebagai istri, belum berstatus sebagai ibu, ditambah tempat tinggal yang sangat dekat sekali dengan kantor di mana aku bekerja, maka aku tidak akan menyia-nyiakan kesempatan itu. Sambil berusaha membentuk sebuah keluarga “yang utuh” dan menjalankan hobiku yaitu bisnis online shop, aku masih dapat beraktivitas harian dengan  pemasukan bulanan yang walau sifatnya sementara.

 

Ya, saat ini aku hanyalah seorang pegawai kontrak dari sebuah perusahaan swasta di mana aku dapat diberhentikan sewaktu-waktu. Oleh karenanya aku sebutkan di awal, bahwa aku tidak akan menyia-nyiakan kesempatan baik yang sedang mampir dalam hidupku ini. Walau mungkin bagi orang lain, menurut penilaian mereka, aku sedang “terjerumus” ke dalam tempat “yang tidak seharusnya”. Well, hidup tidak semudah berkata demikian, bukan?

 

Source: http://www.professionalexamtutoring.com

 

Aku pun teringat nasehat dan wejangan seniorku siang itu. Beliau berkata, jika aku makin “terlena” dan “terlalu nyaman”, ditakutkan pada saat aku mencapai usianya, aku akan ikut menyesal karena mungkin aku akan “tidak menjadi apa-apa” dan menyesali dengan langkah yang sudah aku pilih. Wow, sedikit mengernyitkan dahi saat aku mendengarnya. Dan tentu saja, aku tidak membalas atau berkomentar. Aku tetap menikmati makan siangku sambil mendengarkan Beliau.

 

Mungkin betul. Jika aku tidak “bergerak” sekarang, bisa jadi masa depanku akan “hancur”.

Wait what, “hancur”?

 

Kembali lagi kepada impianku menjadi seorang wanita rumahan yang menjalankan bisnis sampingan sambil mengurus keluarga. Mungkin bagi sebagian orang, cita-citaku seperti itu adalah cita-cita “bodoh” dan “tidak berguna”, mengingat kata mereka, aku sudah menyia-nyiakan kesempatan masa mudaku yang sudah mengenyam pendidikan tinggi dan tentunya tidak murah, alias membutuhkan biaya yang tidak sedikit di dalam menyelesaikan semuanya hingga aku dapat lulus menjadi seorang sarjana.

 

Bagiku, ini bukan selalu menjadi seseorang yang “wah” atau harus menjadi sesuatu agar orang lain berdecak kagum. Aku ini adalah seorang wanita, seorang istri, yang sebentar lagi juga akan menjadi seorang ibu. Terkadang impian-impian “tinggi” tersebut bagiku tidak terlalu penting.

 

Dan terkadang yang terpenting bagiku adalah dapat menjalankan hidup dengan baik, lancar dan normal, serta memiliki tabungan yang cukup di dalam menjalankan kehidupan, entah bagaimanapun cara mendapatkannya, selama proses yang dilalui adalah dengan cara yang halal. Terutama tabungan hasil jerih payah pribadi, bukan tabungan hasil pemberian suami. Apalagi kondisi saat ini banyak mendukungku bahkan mempermudah diriku untuk melakukan aktivitas sehari-hari tersebut tanpa harus bertemu dengan keganasan dan kemacetan luar biasa kota Jakarta.

 

Ditambah ketika aku mengingat-ingat akan sebuah kematian, sebuah gerbang yang benar-benar akan menghentikan seluruh aktivitas kita di dunia menuju ke kehidupan baru yang kekal. Mau apa lagi?

 

– – – – –

 

Jadi, jika harus menjawab, “Kamu mau jadi apa?”

 

Aku akan menjawab, aku akan tetap menjadi diriku sendiri. Dengan segala pilihan yang terbaik menurutku dan berjanji tidak akan menyesalinya di kemudian hari. Aku sangat-sangat yakin. Sebuah penyesalan hanyalah bisikan dari syaitan yang tidak suka dengan kondisi hidup kita sebagai manusia.

 

Dan sebagai pertimbangan juga, banyak sering terdengar kisah beberapa wanita dewasa di mana mereka gemar mengungkapkan beberapa penyesalan dalam hidup.

 

Seperti misalnya seorang wanita dewasa di usia kesekian ia menyesal karena “hanya” menjadi seseorang yang “biasa-biasa saja” dengan kemampuan seadanya atau bahkan kemampuan masa mudanya yang “sudah menguap” dan bahkan “tidak berbekas” sama sekali, seperti yang mungkin telah diungkapkan rekan kerja seniorku pada tulisan ini.

 

Kemudian ada juga sebagian wanita dewasa di usia tertentu yang justru sudah menjadi seseorang dengan kemampuan luar biasa, dihormati, memiliki jabatan fungsional yang bagus di sebuah perusahaan atau instansi ternama, ternyata juga punya perasaan menyesal akan waktu-waktu yang hilang bersama dengan keluarga dan anak-anaknya akibat kesibukan-kesibukan yang sudah dilalui.

 

Hidup memang selalu tentang pilihan. Tinggal bagaimana kita memanfaatkan waktu sebaik-baiknya serta sebijak mungkin di dalam menentukan pilihan, baik itu pilihan baik maupun pilihan buruk. Dan yang terpenting adalah, tidak akan menyesal, untuk setiap pilihan yang sudah dibuat dan dipilih.

 

So, “Kamu mau jadi apa?”

 

🙂

Advertisements

1 thought on ““Kamu Mau Jadi Apa?””

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s