Dari Pencarian Review Klinik Kecantikan Berujung ke Pencarian Dokter Obgyn

Bismillah…

Dear Diary,

Nampaknya kali ini gue harus bener-bener serius bin serius bin serius lagi deh. Hahaha! (wah, emang serius tentang apaan sik?) Diiih, kepo. Nggak, nggak, bercanda. Gue kasih tau, kasih tau… :p

Jadi. (ciyeee…uhuk-uhuk, ehem)
Iya, jadi.
Jadi…..kan gue udah married tuh. (lah terus?)
Iya…jadi kan gue udah married . Ya…masih bentar sih, belum ada itungan banyak tahun. Cuman ya…gue kepikiran buat ngerencanain sesuatu aja. Lagipula, apa salahnya kan untuk kita berencana dan mencoba. (ciyeeeh…apaan ntuh) 😀

Iye, iye…nih gue kasih tau.
Jadi. Sebelum gue mulai berkisah (ceilaaah…bahasanya…berkisah), gue sama laki gue nggak ada niatan nunda-menunda perihal momongan. Walau emang sih di 6 bulan-an awal pernikahan kita, kita suka merhatiin kalender kesuburan yang bahkan sekarang ada apps-nya di HP. We used to notice tanggal-tanggal “rawan” itu. Tapi lepas dari 6 bulan-an itu, kita udah nggak aware lagi tuh sama tanggal-tanggal yang dianggap “rawan” kehamilan. Justru sejak saat itu gue suka merhatiin tanggal-tanggal di mana gue lagi dalam keadaan subur, walau nggak sering-sering juga sih. Lagian yak, tiap mau uhuy ribeut amat dah kudu ceki-ceki HP dulu. Rempong, bo! Nepsong mah, nepsong aja. Hahaha. 😀
Dan di tahun 2015 lalu, ya kira-kira pertengahan tahun sampai akhir tahun lalu, gue sama laki gue lagi iseng-iseng berhadiah buat rutin maen ke RS Tebet.

Awalnya sih, nggak sengaja aja nemu dokter SpOG di RS tersebut. Karena juga kebetulan kantor proyek yang sekarang itu deket banget sama RS Tebet, di area perempatan Pancoran belakang Bidakara ituh. Tepatnya di area perumahan BIR.

Nah, kenapa di RS Tebet? Ya karena sebelum gue mutusin mau maen ke mana, gue googling dulu dooong, dokter SpOG mana yang bagus dan yang pastinya harus perempuan. (ini gue udah prinsip banget, kudu, wajib, haram pokona mah kalo enggak, hehe)
Dan dari hasil googling-an gue di tahun 2015 lalu, pilihan jatuh ke nama dr. Cut Diah Tris Mananti, SpOG.
Nah…pas gue lihat-lihat, salah satu lokasi Beliau praktek adalah di RS Tebet.
Wuiiih, pas banget bo! Deket! Hehehe.
Bahkan pas udah eksekusinya, gue malah jalan kaki terus tiap berangkat ke sana dari kantor. Hahaha. Sehat kaaan.
Jadwal Beliau di sana yang gue ambil itu hari Rabu malem pasca jam pulang kantor dan bisa reservasi by phone.

Beliau ini orangnya ramah, baik, tapi tegas. Maksudnya, enggak galak gitu as long as you sebagai pasien nggak bandel. Hahaha. Eh tapi serius, Beliau orangnya buaek banget kok.

Dari hasil selama kurang-lebih setengah tahun tersebut, alhamdulillah kondisi gue sama laki gue dinyatakan sehat dan normal-normal saja. Cuman ada 1 hal yang paling diwanti-wanti sama dokternya, kita kudu dieeet! Hahaha. (kita ni pasangan bandel, mpun deh)
Oiya, dalam pemeriksaan kondisi kita berdua, kita juga mengambil beberapa tes (tes lab) buat ngedukung pemeriksaan gue dan laki gue sama Dokter Cut di RS yang berbeda, yaitu di RS Omni Pulomas. Karena RS Omni ini selain memang RS bagus, juga karena RS Omni masuk daftar RS yang biayanya kalau kita maen ke sana, dicover sama perusahaan laki gue. Hahaha, iya laaah, cari yang bagus tapi free aja kaaan. 😀

Dari pemeriksaan awal tersebut, gue ma laki gue belum lanjut lagi. Dan tau-tau…..udah mau pertengah 2016 lagi ajeee. Ya ampuuun. Cepet banget bo! Haha.

Gue nggak tau sih, mungkin kitanya terlalu nyaman (dan terlena) sama kondisi kita saat ini. Terlalu enak dan nyaman. Bahkan gue paling nggak ngerti kalau pas ada yang nanya tentang hal ini, dan dia cowok, ada pertanyaan, “serius laki lo nggak masalah & nggak panik apa gitu gan/nis?” Lah…lha emang nggak ada apa-apa dan santai aja kok.
Lagian kalau nggak santai, saat ini gue udah berhasil jalanin diet nurunin berat badan kali ya. Hahaha.

Nah…berangkat dari terlalu terlena tadi itu, kita juga harus makin mikir buat bisa “lebih serius” lagi dong dalam merencanakan hal ini.

Dan gue, abis googling meng-googling lagi nih. Iyes, buat nyari-nyari dokter lagi. Awalnya sih sebenernya nggak sengaja ya. (lagi-lagi nggak sengaja, 😀 ) Awalnya iseng karena sesungguhnya penasaran sama klinik kecantikan di RSIA Tambak. Soalnya, tiap hari berangkat dan pulang kantor selalu nglewatin jalur itu, karena gue tinggal di area Matraman.

Nah, di dinding gedung RSIA Tambak itu tertulis iklan promo besar-besaran untuk treatment laser penghilang bekas jerawat, kantung mata, kerutan di wajah, dsb dengan harga Rp 500.000++.
Tiaaaaap hari gue baca tuh tulisan. Gimana nggak penasaran kan. Dan ternyata pas gue compare sama treatment sejenis di tempat laen, harga sekian termasuk kategori “murah”. (hmmm…iya, murahnya dalam tanda kutip yah, inget, dahulukan kebutuhan pokok sebelum kebutuhan tersier a.k.a foya-foya, wkwk, nggak-nggak bercanda)

Nah, karena penasaran, gue googling lah tuh si RSIA Tambak. Karena dari namanya juga khusus rumah sakit ibu dan anak, tapi kok nyediain klinik kecantikan juga yaa. Gitchu…

Eh, lhaaa…dari hasil googling meng-googling ini nih gue baru tau kalau ternyata, banyak ibu-ibu yang nyaranin seorang dokter SpOG yang praktek di RSIA Tambak itu. Bahkan banyak yang review kalau pelayanan di sana supeeer enak, ramah, bahkan termasuk suster-susternya, satpamnya, bahkan sampai tukang parkirnya ramah semua, dan tempatnya nyaman banget, homey abis. Ini gue dapet referensi salah satunya dari femaledaily.
Nah, berhubung itu thread tahun 2012-2013 itu UDAH kondisi bagus kayak gitu, gue narik kesimpulan kalau di sana itu emang nyaman banget dan tempatnya enak, dan seharusnya di tahun 2016 kondisinya makin oke dooong, minimal ya sama lah kayak tahun 2013 lalu. Hehehe.

Nah…salah satu dokter SpOG yang paling favorit di sana adalah dr. Oni Khonsa, SpOG. Dan pas gue googling kek mana rupa Beliau, eh ternyata, perempuan! Yeay!
Yang tadinya mau cari-cari informasi tentang dunia per-setrika-an wajah itu, eh, malah berakhir memunculkan niat buat serius bin serius bin serius bin serius lagi. Wkwkwk. Mungkin kalau gue udah jadi orang tua dan ngelihat gue (sebagai anak gue) dan laki gue (sebagai mantu gue) nyante begini, udah gue sentil kali yak. Hahaha. Ya…alhamdulillahnya, ortu kita berdua nggak ribeut dan ikutan santai juga. Pasrah. Lah…hahaha.

Jadi kesimpulannya adalah…..jeng-jeng-jeng!
Kayaknya gue bakal mau ambil jadwal rutin lagi deh buat ke SpOG. Tapi kali ini gue akan coba ke RSIA Tambak dan ke Dokter Oni tadi. Dari review yang gue baca, beberapa ex-pasien Beliau banyak yang puas banget sama performa Dokter Oni dan bahkan ada yang nyesel kenapa nggak dari anak pertama aja ya dia udah bareng sama Dokter Oni. Katanya Beliau ni orangnya ramah, baek, dan super sabar. Beuh…manteb banget nggak tuh bacanya kaaan.
Cuman ya gitu, ada sesuatu yang bagus, pasti ada juga resikonya. Yup! Dari review yang gue baca juga, antrian buat Dokter Oni tiap lagi praktek ini puanjaaaaang banget, bisa sampe mengular! Nah lho…hahaha.
Tapi yang gue seneng, pas gue lihat jadwal Beliau di RSIA Tambak, (ternyata di 2016 ini Beliau masih praktek di sana chuy, kan review yang gue baca tahun 2012-2013…gitchu…) ada jadwal di hari Jumat dari sore sampe jam 12 malem! Beuuuh. Manteb nggak tuh. Kali aja ntar sambil nunggu antrian, kita bisa mampir dulu bentar ke resto sebelah, restoran arab Hadramout. (lah…belom-belom udah ngomongin makanan lagi aje…hahaha)

Oke, jadi.
Daripada gue harus jauh-jauh ke RS Tebet lagi, mengingat juga proyekan gue di kantor Pancoran udah mau kelar, gue mending pilih tempat yang deket sama tempat tinggal saat ini, ya, yang deket Matraman.
Gue pas tau ada informasi ini, beuh rasanya…..kenapa nggak dari tahun lalu aja sih gue bacanya. (ikutan emak-emak di forum dah, hahaha) Kan enak, kelar periksa, tinggal jalan santai menuju rumah. Hahaha. Deket banget soalnya. Kalau jalan kaki lambat aja kira-kira 30 menit lah sampai rumah.

Doakan kita ya, siapapun Anda yang sempat mampir ke blog gue. Hehehe.
Wish us luck then! Bismillah wae nya. Yeay!

– – –
Matraman, 30.05.2016

Advertisements

Penilaian Soft Skills Saya

Wow, menarik!

Jadi ceritanya, hari ini saya mendapatkan notifikasi email dari Kompas Karier atas event yang akan diselenggarakan dalam waktu dekat. Yang menarik adalah pada saat saya usai meng-update semua data saya, saya mengikuti kuesioner soft skills yang disediakan oleh tim. Dan ternyata, hasil dari kuesioner tersebut adalah untuk menilai seberapa jauh kemampuan soft skills saya pada saat ini dalam dunia kerja dengan level pekerjaan saat ini, yang dikategorikan ke dalam jenis.

Nah, berikut hasilnya. Cekidot gan!

 

1.) SELF MANAGEMENT

Self Management adalah kemampuan individu untuk mengatur perilakunya sendiri, salah satunya dengan mengetahui tujuan hidupnya dan memiliki rasa percaya diri yang baik.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

Self Management Saya

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:
Kamu memiliki kemampuan self management yang sama dengan kebanyakan orang lain. Hanya saja kamu masih perlu meningkatkan kemampuan ini agar bisa lebih bersaing dalam dunia kerja.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Self Management soft skills Anda:

  1. Mencari tahu apa yang menjadi tujuan hidup kamu secara jelas, realistis, dan spesifik baik jangka pendek, ataupun jangka panjang.
  2. Mencari tahu kelebihan dan kekurangan kamu, emosi, dan kepribadian yang kamu miliki.
  3. Bersahabat dengan “stress” dengan jalan yang sehat, seperti melakukan olahraga, atau kegiatan lain yang kamu sukai.
  4. Membuat daftar “To do List” yang harus kamu lakukan.
  5. Menghindari prokrastinasi dalam mengerjakan sesuatu.

 

2) TEAM WORK

Team Work adalah kemampuan untuk bekerja dengan orang lain secara professional dalam mencapai tujuan bersama disertai adanya pemahaman mengenai perbedaan budaya, untuk mencapai tujuan bersama.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

Team Work Saya

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Kamu memiliki kemampuan team work yang sama dengan kebanyakan orang lain. Namun ada baiknya kamu masih perlu meningkatkan kemampuan ini agar bisa lebih bersikap profesional.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Team Work soft skills Anda:

  1. Fokus pada tujuan bersama.
  2. Memunculkan sifat empati dalam setiap interaksi dengan orang lain.
  3. Menghargai perbedaan dan keragaman budaya.
  4. Mendorong orang lain untuk dapat mencapai tujuan bersama dan menampilkan sikap kepemimpinan.

 

3) COMMUNICATION

Communication adalah kemampuan individu untuk menyampaikan informasi dengan berbagai perspektif sehingga dapat diterima dan dipahami oleh orang lain.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

Komunikasi

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Kemampuan komunikasi yang kamu miliki setara dengan kebanyakan orang lain, hanya saja kamu perlu memperluas perspektif kamu agar pendapatmu mudah diterima dan dipahami oleh orang lain.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Communication soft skills Anda:

  1. Berlatih untuk mendengarkan meliputi fokus perhatian pada yang berbicara, menghindari interupsi, menghindari pendapat yang menghakimi, tunjukkan rasa ketertarikan.
  2. Mensinkronkan bahasa tubuh dengan apa yang diucapkan dengan menyadari perbedaan individu pada setiap orang.
  3. Menjaga kontak mata dengan orang yang kamu ajak bicara.
  4. Berlatih menjaga intonasi dan volume suara sesuai dengan kondisi sekitar agar dapat jelas didengar oleh orang lain.
  5. Berlatih melakukan presentasi dan membuat laporan tertulis.
  6. Berlatih dalam menginterpretasikan ide dengan jelas dan efektif sehingga mudah dipahami oleh orang lain.
  7. Memperluas ruang lingkup komunikasi agar semakin terlatih dari skala local hingga global.

 

4) PROBLEM SOLVING & DECISION MAKING

Problem Solving & Decision Making adalah kemampuan untuk menemukan solusi masalah dengan menggunakan kreativitas, penalaran dan pengalaman masa lalu disertai informasi dan segala sumber daya sehingga dapat memilih solusi yang tepat dan merancang terobosan yang konstruktif dan etis.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

PS DM

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Kamu bisa menangkap inti permasalahan yang sederhana dan mengambil keputusan dengan cepat untuk masalah-masalah yang sederhana. Ada baiknya kamu mengembangkan kemampuan ini agar bisa memecahkan permasalahan yang lebih kompleks.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Problem Solving & Decision Making soft skills Anda:

  1. Melatih kepedulian dan kesadaran terhadap kondisi sekitar kamu.
  2. Mengikuti banyak kegiatan forum diskusi.
  3. Bertindak proaktif untuk memberikan pendapat ketika berada di forum diskusi.
  4. Berlatih membuat alternative pilihan yang kreatif dan tepat sesuai dengan etika dan norma yang berlaku di masyarakat.
  5. Berlatih untuk menghadapi dan menyelesaikan masalah-masalah yang terjadi dalam hidup kamu termasuk masalah kecil sekalipun.
  6. Berlatih melakukan tindakan yang nyata dan efektif sebagai perwujudan dalam penyelesaian masalah.

 

5) PLANNING & ORGANIZING

Planning & Organizing adalah kemampuan untuk menetapkan perilaku yang sistematis untuk memastikan tercapainya tujuan kelompok. Merancang tujuan tertentu, membuat prioritas, dan time tables demi tercapainya produktivitas yang maksimal.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

PO

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Susunan target dan prioritas yang kamu buat sama seperti kebanyakan orang lain.

Saran untuk melatih dan meningkatkan Planning & Organizing soft skills Anda:

  1. Membuat daftar “To do List” yang harus kamu lakukan.
  2. Membuat rancangan tahapan yang terencana untuk meraih cita-cita dan impianmu dan merealisasikannya dalam bentuk tindakan nyata.
  3. Melakukan perilaku nyata untuk memastikan rencana yang telah disusun berjalan dengan baik.
  4. Mengevaluasi tugas dan proyek yang dikerjakan, untuk mengidentifikasi kebutuhan lain yang mungkin dibutuhkan agar dapat mencapai harapanmu.

 

6) INITIATIVE & ENTERPRISE

Initiative & Enterprise adalah kemampuan untuk memulai dan menindak lanjuti suatu rencana/tugas dan usaha, dengan penuh semangat dan tekad yang kuat.

Dan grafik di bawah ini menunjukan hasil skor saya dan masuk ke dalam kategori mana.

IE

Saya tergolong dalam Kategori Rata-Rata.

Berikut keterangannya:

Secara umum, kemampuan initiative & enterprise kamu sama dengan kebanyakan orang lain. Ada baiknya untuk terus dikembangkan agar dapat bersaing dengan orang lain.

Saran untuk melatih dan meningkatkan initiative & enterprise soft skills Anda:

  1. Belajar membuat keputusan yang proaktif, di tengah situasi yang tidak pasti.
  2. Belajar berpikir secara kreatif.
  3. Tulislah ide-ide yang muncul dalam pikiranmu.
  4. Belajar melakukan inovasi berdasarkan ide-ide yang telah ada dengan cara yang tepat (konsultasikan dengan orang yang lebih berpengalaman).

 

Nah…ternyata setelah dilihat-lihat, kesimpulannya adalah, kondisi saya saat ini dengan level pekerjaan saat ini, saya masih dalam golongan rata-rata ya. Haha.

Mudah-mudahan dengan bertambahnya pengalaman saya dalam dunia kerja, bisa mengubah nilai atau skor saya yang saat ini tertera pada grafik di atas, menjadi lebih baik atau lebih tinggi juga kemampuannya di kemudian hari.

Aamiin… 🙂

– – –

Tebet, 25 Mei 2016